Aida Arisya In D' House

Aida Arisya In D' House
Pada Yang Esa kupohon... agar apa saja yang kubicara, tidak menjadi racun untuk sesiapa, tetapi penawar hati dan budi. Pada Mu Tuhanku... kupohon kekuatan agar jejariku mampu untuk menghulurkan sesuatu, yang akan menjadi halwa minda buat yang membaca bisikan hatiku. Berbicara setulus kata. Berkata dari hearty yg indah berbahasa..~ Kata-kata bukan dusta tp, patah-patah yg puitis ikhlas dari jiwa yg ada!! BlOg ini memberi peluang insan yg kerdil menuturkan bicara seketika selagi ada dayanya!!~ SEUKIR SAYANG, SECANGKIR KASIH, & SEKELUMIT CHENTA!!~

Followers

CLICK ME!!!

There was an error in this gadget

~Rintahan Ramadhan~

on Wednesday, September 8, 2010

Alhamdulillah ari ni dah masuk 30 Ramadhan...Esok umat islam bakal menyambut aidilfitri...“Ya ALLAH, janganlah Engkau jadikan puasa ini sebagai yang terakhir dalam hidup saya. Seandainya ENGKAU berketetapan sebaliknya, maka jadikanlah puasa saya ini sebagai puasa yang dirahmati bukan yang hampa semata”...semoga jiwa saya menjadi jiwa-jiwa yang akan terus bersemangat untuk meneruskan apa-apa yang saya lakukan selama Ramadhan, menjadi manusia yang menjadikan hari-hari di sebelas bulan esok adalah hari hari yang berkualiti ibadah dan bersikap yang sama dengan menjaga agar tetap stabil, dan terus menerus berusaha tetap menstabilkan kualiti ketaqwaan saya kepada ALLAH sampai kemudian ALLAH menakdirkan untuk bertemu kembali pada Ramadhan berikutnya.

Andai kita tahu ini Ramadan terakhir, pasti kita tak henti-henti beribadat, kerana amalan fardu akan dilipat gandakan sehingga 70 kali ganda. Menunaikan yang sunat diberi balasan pahala fardhu. Adakah wujud peluang ini pada bulan-bulan lain? Yakinkah kita akan bertemu lagi Ramadan tahun depan? Cukupkah amal dan pahala kita?

Andai kita tahu ini Ramadan terakhir, pasti tatkala ini sudah separuh Al-Quran kita baca dan fahami. Ya, bukan sekadar Surah Yaasin atau sehelai dua sahaja. Tapi kita ego, kita mengerti semua itu, tapi masih tidak peduli, kerana yakin ada lagi Ramadan tahun depan untuk kita. Benarkah umur kita panjang lagi?

Andai kita tahu ini Ramadan terakhir, pasti kaki kita sakit kerana berdiri terlalu lama, melakukan solat malam. Bukan kaki sakit kerana membeli-belah untuk persiapan Aidilfitri. Tapi kita ego, lebih pentingkan shopping, kerana yakin ada lagi Ramadan tahun depan untuk kita. Benarkah umur kita panjang lagi?

Andai kita tahu ini Ramadan terakhir, pasti kita sanggup tidur 1 jam setiap hari. Selebihnya, kita solat menyembah Allah, memohon ampun. Tapi kita ego, lebih pentingkan tidur, kerana yakin ada lagi Ramadan tahun depan untuk kita. Benarkah umur kita panjang lagi?

Andai kita tahu ini Ramadhan terakhir, pasti kita akan cuba khatam Al-Quran, berserta maknanya berkali-kali selagi mampu. Bukan hanya sekadar membaca 1-2 muka sehari. Ini kerana kita rasa masih ada Ramadhan pada tahun depan untuk kita. Tapi adakah umur kita cukup panjang?

Andai kita tahu ini Ramadhan terakhir, pasti mulut kita tidak lekang berzikir, memuji Allah. Al-Quran jadi teman setia. Tapi kita cuma berazam, tidak melakukan. Lebih banyak bercerita tentang dunia berbanding cerita agama. Adakah masih ada Ramadhan pada tahun depan untuk kita? Adakah umur kita cukup panjang?

Andai kita tahu ini Ramadhan terakhir, pasti kita berbuka sekadar kurma dan air sahaja. Sekadar alas perut, tak perlu terlalu kenyang. Yang lain2, kita sedekahkan pada anak2 yatim dan masjid. Tapi kita cuma berazam, tidak melakukan. Adakah masih ada Ramadhan pada tahun depan untuk kita? Adakah umur kita cukup panjang?

Andai kita tahu ini Ramadhan terakhir, pasti kita akan bersedekah dan terus menderma. Hanya cukup2 sahaja tinggal untuk kita dan keluarga. Pasti kita akan tinggalkan kemewahan. Tapi kita cuma berazam, tidak melakukan. Adakah masih ada Ramadhan pada tahun depan untuk kita? Adakah umur kita cukup panjang?

Andai kita tahu ini Ramadhan terakhir dan andai kita mengetahui kelebihan Tarawikh, tentu kita akan ke sanggup masjid walaupun terpaksa merangkak. Namun kita masih tak mahu buat, kerana ingin menunggu Ramadan tahun depan. Tapi panjangkah umur kita?

Andai kita tahu ini Ramadhan terakhir, tentu waktu malam kita sibukkan diri dengan bertarawih, berqiamullail, bertahajjud, mengadu, merintih, meminta belas kasih "Sesungguhnya aku tidak layak untuk ke syurga-MU, tapi aku juga tidak sanggup untuk ke neraka-MU". Namun kita masih tak mahu buat, kerana menunggu Ramadan tahun depan. Tapi panjangkah umur kita?

Andai kita tahu ini Ramadhan terakhir, tentu kita tidak akan sia-siakan masa, walau sesaat tidak akan dibiarkan begitu saja. Di setiap kesempatan masa yang terluang, pasti kita akan mengalunkan & syairkan Al-Quran. Tapi masih adakah lagi Ramadan tahun depan untuk kita? Masih panjangkah umur kita?

Andai kita tahu ini Ramadhan terakhir, tentu solat 5 waktu kita kerjakan di awal waktu. Penuh khusyu' dan tawadu'. Menghambakan diri pada Allah. Menangisi kecurangan janji "Sesungguhnya solatku, ibadahku, hidupku, dan matiku kuserahkan hanya kepada Allah Tuhan Sekelian Alam". Adakah lagi Ramadan tahun depan untuk kita? Masih panjangkah nyawa kita?

Andai kita tahu ini Ramadhan terakhir, tentu siangnya kita sibuk berzikir, tentu kita tak akan jemu melagukan syair rindu mendayu.. mendayu.. kepada-NYA Allah yang satu. Adakah lagi Ramadan tahun depan untuk kita? Masih panjangkah nyawa kita?



0 comments:

© Copyright by Memori Tercipta | Template by BloggerTemplates | Blog Trick at Blog-HowToTricks