Aida Arisya In D' House

Aida Arisya In D' House
Pada Yang Esa kupohon... agar apa saja yang kubicara, tidak menjadi racun untuk sesiapa, tetapi penawar hati dan budi. Pada Mu Tuhanku... kupohon kekuatan agar jejariku mampu untuk menghulurkan sesuatu, yang akan menjadi halwa minda buat yang membaca bisikan hatiku. Berbicara setulus kata. Berkata dari hearty yg indah berbahasa..~ Kata-kata bukan dusta tp, patah-patah yg puitis ikhlas dari jiwa yg ada!! BlOg ini memberi peluang insan yg kerdil menuturkan bicara seketika selagi ada dayanya!!~ SEUKIR SAYANG, SECANGKIR KASIH, & SEKELUMIT CHENTA!!~

Followers

CLICK ME!!!

There was an error in this gadget

~Kasihnya Ibu~

on Sunday, January 30, 2011

Ujian dan dugaan tidak akan putus-putus datang sebagai ujian kepada orang beriman. Adakah redha dan ikhlas dalam menerima ujian yang diberikan. Memang sudah ketentuannya datang sebagai ujian orang beriman. Allah datangkan ujian sebagai tanda Allah kesah dengan perjalanan hamba-hamba yang taat kepadaNYA. Jika tiada sebarang masalah dan kesusahan dalam hidup ini bermakna Allah tidak mengindahkan atau memberikan teguran dan membiarkan mereka terus leka,lalai dan alpa.

Sekiranya mereka yang dipermudahkan jalan, diberikan sentiasa nikmat-nikmat, dan bersyukur, maka redha Allah bersama-samanya.

Allah berfirman dalam al-Quran :“Sesungguhnya Allah bersama-sama dengan orang yang bersabar.” (Surah al-Baqarah, ayat 153)

Oleh yang demikian, jika kita ditimpa musibah dan cubaan, maka bersabarlah dan mintalah pertolongan daripada Allah…

Ya Allah…Ya Rahman… Ya Rabbi Ya Ilahi...
Curahkan rahmat dan kasihmu...
Ya Allah... Dengarlah pintaku...
Kabulkan doa harapanku...
Agar ku dapat kirimkan tujuan akhir jalan hidupku...


Untuk jadi orang sabar, memang memerlukan kesabaran. Belajar menjadi penyabar. Bersabar untuk bersabar. Atas didikan masa, seseorang boleh menjadi penyabar. Dan ini dibuktikan apabila diuji dengan perlbagai dugaan di dalam perjalanan menuju Allah ketika di dunia ini.

Ingat, kita cuma ada seorang sahaja ibu di dunia ini. Jangan sampai apabila ibu sudah tiada, barulah kita hendak menangis. Kita kena beringat kalau tiada ibu, matahari pun kita tidak akan lihat?

Naluri seorang ibu, ummi, emak, mama ialah ingin sentiasa bersama-sama dengan orang yang disayanginya walau dimana dia berada.

Hari-hari apabila celik mata, teringat dimana anak-anaknya, bila masak,teringat anak-anaknya suka makan apa,orang ini suka makan apa. Bila nak suap makanan pun, masih teringatkan anak-anaknya. Sebab itu naluri seorang ibu dapat baca,dapat tahu akan gerak irama hati anak-anaknya, walaupun beribu batu jauhnya. Jasadnya jauh,namun hatinya bersebelahan sahaja. Itulah sehati sejiwa. Bukan hanya untuk pasangan berkasih tetapi terjalin antara ibu dengan semua anak-anaknya samada sedarah atau tidak sedarah. Bila perasaan telah sehati sejiwa, maka seringlah mereka berdansa seirama.

Sebab itu seorang ibu mampu untuk bersabar dengan segala karenah anak-anaknya. Banyak mana pun anaknya, ibu tetap dapat merasai getar irama hati setiap anak-anaknya.

Seorang ibu dapat merasakan hati anak yang mana sedang gembira, anak yang mana sedang berduka, hati anak yang mana sedang kerinduan. Sebab itu seorang ibu boleh menyelami hati anak-anaknya dan ketika anak-anak pula amat memerlukan keberadaan ibunya, ibunya dapat hadir walaupun jauh. Hati ibunya hadir tanpa jasad. Dalam hati anaknya merasakan kehadiran siibu itu.

Seorang ibu dapat menyelami hati anak-anaknya, dapat membaca hati anak-anaknya, tapi mampukah seorang anak membaca hati ibunya? Seorang ibu mampu menjaga sepuluh orang anak..tapi mampukan sepuluh orang anak ini menjaga seorang ibu???tepuk dada tanya iman…Gunakan kesempatan yang ada untuk melakukan bakti terhadap ibu bapa sebaik mungkin

0 comments:

© Copyright by Memori Tercipta | Template by BloggerTemplates | Blog Trick at Blog-HowToTricks